Rabu, 11 Desember 2013

Istilah singkatan dalam iklan baris Property di koran

Karena iklan di koran mesti bayar, sedangkan disisi lain space yang tersedia untuk menyampaikan pesan tersebut terbatas, maka banyak istilah yang disingkat, dibawah ini ada list beberapa singkatan yang lumrah dan semoga bermanfaat :
  • AJB = Akta Jual Beli = akad jual beli antara pihak penjual dan pembeli yg dibuat dan disahkan oleh notaris
  • AHT = Akta Hak Tanggungan, dibuat oleh notaris yg digunakan dalam akad kredit bank
  • Akta Waris = surat yg dibuat oleh Kelurahan untuk menunjukkan siapa sebenarnya yg berhak sebagai ahli waris dari suatu properti untuk menghindari sengketa dikemudian hari
  • APHT = Akta Pembebanan Hak Tanggungan, akta yg dibuat oleh notaris yg gunanya adalah nama yg tertera di buku sertifikat tersebut “telah melepaskan haknya untuk sementara” kepada bank karena memiliki kredit dalam jangka waktu tertentu
  • Apt = apartement
  • BaruRenov = Baru renovasi, rumahnya seperti baru lagi
  • BPHTB = Biaya Perolehan Hak Tanah dan Bangunan (pajak yg harus dibayar pembeli tanah sebelum AJB)
  • BPN = Badan Pertanahan Nasional (lembaga yg mengurusi terbitnya sertifikat)
  • B/U = butuh uang
  • BU CPT = butuh uang cepat
  • cck u/ush = cocok untuk usaha
  • Cdmn = condominium (apartement mewah)
  • Cover Note = surat pernyataan notaris yg diakui negara secara sah
  • DP = Down Payment = Uang Muka
  • FasLkp = fasilitas lengkap, biasanya berarti ke fasilitas : PDAM, TLP, PLN
  • Flat = Rusun
  • FullBgn = Full Bangunan, bangunannya berdiri diatas seluruh luas tanahnya
  • Full Prbt = Full Perabot, setiap ruang sdh ada perabotnya, dijual bersama rumahnya
  • Full Gipsum = plafon terbuatan dr gypsumboard
  • Full Jati = semua kusen, pintu jendela, rangka atap dari kayu jati
  • Full Krmk =semua lantai terbuat dr ubin keramik
  • Galvalum = kuda2 atap dari baja tahan karat
  • Jln kembar = boulevard, jalan 2 arah dengan dibatasi oleh taman ditengahnya
  • J CPT = jual cepat
  • J/K = dijual atau dikontrakkan
  • J/S = dijual atau disewakan
  • JRugi = dijual dibawah harga pasaran (biasanya karena butuh uang cepat)
  • kav = kavling = tanah kosong saja, misal kav7A = kavling no 7A
  • KPR = Kredit Kepemilikan Rumah
  • KPR UM 20% = bisa dibeli dgn KPR, Uang Muka minimal 20% dari harga jual
  • KPA = Kredit Kepemilikan Apartement
  • KPM = Kredit Multi Guna
  • KTA = Kredit Tanpa Agunan
  • Kredit Konstruksi = kredit yg diberikan ke bank untuk membangun (rumah/ruko/gudang dll) dgn jaminan tanah kosong yg dibangun itu sendiri
  • KSB = Kavling Siap Bangun, jual kavling saja tanpa rumah dan fasilitasnya
  • LT/LB = Luas Tanah / Luas Bangunan, contoh LT72/LB36= tanah 72m2 & bangunan 36m2
  • NJOP = Nilai Jual Obyek Pajak, dasar perhitungan jual beli yg ada di SPPT tahun berjalan
  • NJOPTKP = Nilai Jual Obyek Pajak Tidak Kena Pajak
  • Notaris = pejabat profesional yg ditunjuk oleh negara untuk membuat segala macam akta/surat
  • OpenHouse = rumah tsb bisa dikunjungi, biasanya penghuni sdh pindah dan siap huni
  • O/H = Open House (lihat atas)
  • Ovr Krd = over kredit, rumah yg dijual masih nyicil KPR
  • Pav = Pavilliun = rumah yg terpisah dari rumah induk (biasanya terletak di samping atau belakang)
  • PBB = Pajak Bumi dan Bangunan
  • PK = Perjanjian Kredit (disebut juga sbg Akad Kredit, antara Bank dgn Bebitor/penghutang)
  • PPAT = Pejabat Pembuat Akta Tanah = pejabat yg berwenang membuat & mengesahkan AJB, biasanya merujuk ke Notaris atau Camat (sebagai PPAT sementara) apabila di wilayah tsb belum ada Notaris.
  • PPh = Pajak Penghasilan (pajak yg harus dibayar penjual tanah sebelum AJB)
  • Rmh = rumah
  • RmhMwh = rumah mewah
  • Rmh Tkt = rumah tingkat
  • Rm Br = rumah baru
  • Roya = pernyaataan kalau nama yg ada di sertifikat sdh selesai kreditnya , kebalikan dari APHT
  • Ruko = rumah toko, bangunan biasa terdiri 2 lantai atau lebih (lantai 1 buat usaha, lantai atasnya buat tempat tinggal)
  • Rukan = rumah kantor, mirip ruko, bedanya lantai 1 bukan buat toko tapi kantor atau seluruh lantainya buat kantor
  • Rusun = rumah susun
  • Rusunami = Rumah Susun Hak Milik (diperjual belikan, ada sertifikat HGB di setiap unitnya)
  • Rusunawa = Rumah Susun Sewa (disewakan per bulan atau pertahun, tidak diperjualbelikan)
  • RStock = ready stock, ada rumah yg sudah jadi dan siap dihuni
  • RIndent= rumah masih indent, masih dibangunkan dahulu serah terima bbrp bulan kemudian
  • SHM = Surat Hak Milik
  • SHGB = Surat Hak Guna Bangunan (mirip SHM, bedanya setaip 25 tahun sertifikatnya harus diperpanjang di BPN)
  • SHGU = Surat Hak Guna Usaha (biasanya untuk tanah yg luas beruap : perkebunan, hutan dll)
  • SHPL = Surat Hak Penggunaan Lahan = mirip kontrak jangka panjang lahan, diatasnya bole dibangun bangunan
  • SPPT = Surat Penagihan Pajak Tahunan (nilai NJOP ada disini, dibagikan setiap tahun oleh kantor pajak lewat kantor kelurahan)
  • STTS = Surat Tanda Terima Setoran (setelah membayar PBB tahunan atau melunasi PPh dan BPHTB akan menerima tanda terima ini, dibayarkan di bank yg ditunjuk)
  • SWH = Solar Water Heater = pemanas air dgn tenaga matahari
  • tanah ngantong = tanah sebelah belakang lahan ini lebih lebar dari pada tanah depan yg menghadap jalan, biasanya dipercaya membawa hoky
  • Tandon = bak penampung air, bisa terbuat dr beton, tembok, stainless steel atau fiberglass
  • Tlp PDAM 2200W = ada fasilitas Tlp-nya, ada air PDAM dan listrik PLN dgn daya 2200 watt
  • TP = tanpa perantara (dijual/diiklankan langsung oleh pemilik, tidak lewat broker/makelar)
  • WH = Water Heater = pemanas air
ada contoh contoh kalimat singkatan yg perlu diketahui (variablenya silahkan ditentukan sendiri) , misalnya :
  • 2,5LT = 2 1/2 lantai = bangunan terdiri atas 2 lantai, lantai ketiganya separo terdiri atas atap biasa (genteng, asbes, seng) separonya lagi berupa cor beton yg bisa dipakai buat jemuran dan tandon air
  • 3KT 2KM 1DP 1KP = 3 kamar tidur, 2 kamar mandi, 1 dapur, 1 kamar pembantu
  • 7,5×21 = lebar tanah (yg menghadap jalan) 7,5m dan panjang (ke belakangnya) 21m